Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

2.2.a.4.1.a. Eksplorasi Konsep - Kasus 1 Pak Eling


Pada Eksplorasi Konsep - Kasus 1 ini kita ditugaskan untuk merefleksikan kasus, dan menjawab pertanyaan mengenai kasus Pak Eling.

Pengantar dan Latar Belakang:

Bapak Eling adalah seorang guru PPKN SMP selama lebih dari 15 tahun. 5 tahun belakangan, ia juga berperan sebagai wakil kepala sekolah bidang kemuridan. Selain mengajar PPKN, perannya sebagai wakil kepala sekolah memberikannya tanggung jawab untuk merancang kebijakan pendisiplinan murid, melakukan supervisi dan sebagai pendamping dalam kegiatan-kegiatan dan aktivitas-aktivitas yang berhubungan dengan kemuridan. Pada bulan September, kepala sekolah menunjuk Bapak Eling sebagai ketua panitia perayaan ulang tahun sekolah.

Bacalah dan lakukan refleksi setelah membaca.

Saat itu jam pelajaran terakhir. Sebelum rapat panitia besar ulang tahun sekolah untuk memfinalisasi acara, Bapak Eling masuk ke kelas 9 untuk mengajar mata pelajaran PPKN. Sejak pagi, Bapak Eling sudah mengajar 3 kelas yang berbeda secara berurutan. Pada pelajaran ini, anak-anak diizinkan menggunakan gawai mereka untuk mengerjakan proyek kelompok. Setelah beberapa saat Bapak Eling melakukan pengecekan apakah setiap murid bekerja sesuai tugas dan tanggung jawab mereka. Saat mendekati meja salah satu murid, Diana, Pak Eling mendapati muridnya itu sedang menggunakan gawainya untuk mengerjakan tugas pelajaran lain. Bapak Eling spontan mengeluarkan kata-kata dengan nada tinggi. “Jadi ini yang dari tadi kamu lakukan?”  Seisi ruang kelas terkejut.  Wajah Diana memerah.  Ia tampak malu dan tidak menyangka Bapak Eling merespon sekeras itu.

Jawablah pertanyaan berikut.

  1. Apakah situasi yang dihadapi Bapak Eling? Mohon uraikan dengan singkat, padat, dan jelas.
  2. Berdasarkan pemahaman tentang KSE kesadaran diri yang berlandaskan kesadaran penuh (mindfulness) yang sudah Anda pelajari, bagaimana Bapak Eling dapat merespon situasinya dengan kompetensi tersebut? Jelaskan alasan Anda.

Jawaban

  1. Situasi yang dihadapi Bapak Eling adalah kelelahan emosional dalam istilah kedokteran/kesehatan dinamakan burnout, dikarenakan Pak Eling mendapatkan beban pekerjaan yang berlebihan, dimana Pak Eling yang berlatar belakang sebagai guru mata pelajaran dan berperan sebagai wakil kepala sekolah bidang kemuridan dengan tanggung jawab yang besar ditambah pada saat itu Pak Eling mengajar 3 kelas secara berurutan, sehingga mengalami kelelahan emosional dan dengan secara spontan mengeluarkan kata-kata dengan nada tinggi.
  2. Bapak Eling dapat merespon situasinya berdasarkan KSE adalah dengan Manajemen Diri: yaitu kemampuan untuk mengelola emosi, pikiran, dan perilaku diri secara efektif dalam berbagai situasi. Berikut contoh-contoh bentuk Managemen Diri

  • Mengelola emosi diri
  • Mengidentifikasi dan menggunakan strategi-strategi pengelolaan stres
  • Menunjukkan disiplin dan motivasi diri
  • Merancang tujuan pribadi dan bersama
  • Menggunakan keterampilan merancang dan mengorganisir
  • Memperlihatkan keberanian untuk mengambil inisiatif
  • Mendemonstrasikan kendali diri dan dalam kelompok


Post a Comment for "2.2.a.4.1.a. Eksplorasi Konsep - Kasus 1 Pak Eling"